Nusakambangan, Three Years Ago


Sabtu, 1 Agustus 2009

Tutu, orang cina yang jago ngomong medhok, bikin acara lagi, dia ngajakin kami ke Nusakambangan! Emang cocok deh 4 jempol kaki buat dia lantaran selalu berhasil ngumpulin anak-anak XII-IA-1 (kelas aku pas jamannya masih pake putih abu-abu) buat ngadain acara. Duh, ini acara keitungnya udah 3 tahun yang lalu, jadi rada-rada kudu bekerja keras nih buat nginget-nginget mulainya darimana, krik krik krik…

Pada tau ga Nusakambangan tuh apa? Penjara kelas kakapnya para penjahat itu lho. Letaknya tuh ada di selatannya Cilacap (Cilacap tuh mana? Ada ga di peta? #jiiyaahh). Pulaunya memanjang dari barat ke timur, masih alami banget deh pas dulu aku ke sana. Semoga sekarang juga masih begitu ya.

Kita sekitar duapuluhan orang, udah rapih markirin motor di parkiran motor sebuah dermaga kecil di Seleko, Cilacap. Di dermaga inilah kita mau naik kapal kecil (perahu motor) untuk nyebrang ke Pulau Nusakambangan. Beberapa ada juga yang ngangkut motornya untuk ikutan naik ke pulau sebrang itu. Biasanya sih itu bagi mereka para penduduk yang tinggal di Nusakambangan.

Perjalanan cuma sekitar 20 menit. Dan, jreng! Kita udah ga di Pulau Jawa lagi lhoooo. Horeee!!! Tapi jangan kaget, Nusakambangan belom begitu terbuka alamnya untuk umum/wisatawan. Jadi ya begini lah kita disambut pas udah turun dari perahu motor: PEMASYARAKATAN NUSAKAMBANGAN.

Image
Pintu gerbang Nusakambangan

Untuk sampai ke Pantai Pasir Putih di sebelah selatan pulau ini, kita bisa pake kendaraan apa aja sih, sepeda motor, mobil pribadi, sepeda, atau on foot juga bisa (tapi nyampenya lima tahun lagi). Tapi, sekali lagi karena ga boleh sembarang orang dateng (masuk sini harus pake ijin, dan semua itu udah diurus beres sama Tutu), kita akhirnya diangkut pake truk tentara (ga tau istilahnya apaan untuk truk gituan #krikrikrik). Umpel-umpelan di dalem ga masalah, yang penting hepi dan hoki #lhoo. Sayangnya karena pake truk ginian, kita jadi ga bisa dengan leluasa ngliat pemandangan selama perjalanan. Paling cuma bisa ngliat dari pintu keluar ajah, itupun bagi yang duduk di pinggir deket pintu. Kalo yang duduk paling ujung dalem, siap-siap aja turun paling akhir.

Jreng! Itu samudera Indonesianya udah keliatan! Ini ciri khas pantai Nusakambangan, ada pedang nancep dan sampe sekarang belum ada yang berhasil ngambil #ohmygod. Ombaknya gede, masih perawan, masih sepi, dan asri. Subhanallah.

Image
Dilarang berenang atau memancing!

Ga berhenti sampai disitu aja teman, karena kita ada sedikit trekking nih disini. Kita berpetualangan sebentar untuk melihat sisi pantai yang lain yah, yuk mari. Bener-bener deh hutannya masih perawan banget, kayanya kalo malem penghuni hutannya pada keluar semua kali yak. Bener-bener ga ada lampu buat penerangan, bisa ngebayangin kan kalo malem gelapnya kaya gimana?

Image
Teteup, bendera narsis selalu berkibar dimana-mana yah!

Trekking kita sekitar 15 menitan saja, cukuplah buat nggedein betis dikit #eaaa. Dan setelah itu, siap-siap, karena kita bentar lagi bakal disuguhin view pantai pasir putih ituuu, dengan ombaknya yang segede gambreng (kuat tuh buat nenggelemin kita berduapuluhan), khas warna birunya samudera Indonesia, bisa ketemu sama aneka satwa laut kecil (ular laut, bintang laut, bulu babi, keong #eitss tapi cukup dilihat aja yah.

Image
Itu air banyak bener yak, Subhanallah!
Image
Ombak dari Samudra Hindia

It is time to go home! Foto bareng-bareng dulu dong ah sebelum pulang #perhatikan gambar, aku yang pake baju kuning. Ayok ayok, sampah makanannya jangan ada yang ditinggal ya, tangannya ga usah “nggratil” ngebawa apapun dari situ, jaga dan lestarikan alam ya kawan. See you on next trip! Salam Jalan-Jalan.

Image
Nusakambangan, thank you!
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s