Jambi, Pertama Kali Naik Pesawat


Keinget dulu saat pertama kali menjelajah Jambi. Waktu itu aku masih kecil, masih SD kayanya, naik mobil, dimulai dari Cilacap-Jakarta > Jakarta-Pelabuhan Merak > Pelabuhan Merak-Pelabuhan Bakauheni > Pelabuhan Bakauheni-Bandar Lampung > Bandar Lampung-Jambi. Mobilnya tuh mobil sedan warna putih, yang nyetir bapak tercinta! It was a big wow, isn’t it?

Dan bulan Mei 2012 kemarin aku dapet kesempatan lagi mengunjungi Jambi. Kali ini ga perlu repot-repot lagi pake mobil dan ferry, cause we will fly! Ahahahaha…

Sebenernya maksud perjalanan kali ini untuk silaturahmi ke rumah Om yang tinggal di Muara Bulian, salah satu kecamatan di Kabupaten Batanghari, sekitar +/- 60 KM dari kota Jambi. Tapi pengalaman pertama kalinya aku naik pesawat terbang itu loh yang bikin perjalanan kali ini cukup unforgettable. Ndeso banget ga sih aku? Tapi aku yakin seyakin-yakinnya, baik secara tersirat ataupun tersurat, perasaaan ndeso kaya aku gini pasti pernah kan dialami kalian??? Hayooo ngaku…

05.05.12 : Maskapai yang kita pakai saat itu adalah Sriwijaya Air. Oya hampir lupa, kita perginya rame-rame: aku, bulek, mbah uti, dan dua sepupu (Aji dan Awa), and this trip was fully sponsored by my aunt! Gimana ga tambah unforgettable tuchh.

Mendarat di Bandara Sultan Thaha - Jambi
Mendarat di Bandara Sultan Thaha – Jambi

Sesampainya di Sultan Thaha, kita meluncur ke Muara Bulian dengan menyewa elf bandara. Perjalanan dari Jambi ke Muara Bulian membutuhkan waktu sekitar 1,5 – 2 jam. Bisa dilihat kanan kiri jalan pemirsah, HUTAN. Kebanyakan adalah pohon kelapa sawit. Wow! So pure this land.

06.05.12 : Hari ini agendanya adalah silaturahmi ke rumah datuk dulu yah. Terasa beda aja waktu bener-bener ngobrol dan bercengkerama dengan orang asli daerah lain. Logat bicaranya ngingetin aku kalo Indonesia itu memang bener-bener kaya budaya. Terus, mau kan kita ikut melestarikannya? Sebenernya hari ini kita berencana mau ke Kampoeng Radja. Tapi berhubung hujan dan udah sore, akhirnya di-pending dulu sampe besok. Sebagai gantinya, kita mau makan baksoooo! Karena bakso adalah makanan paling enak dikala hujan. Halah!

Super bakso. Tapi ini bukan aku yang pesen. Yang pesen bakso ini tuh Aji, si tukang makan.
Super bakso. Tapi ini bukan aku yang pesen. Yang pesen bakso ini tuh Aji, si tukang makan.

07.05.12 : Naahh, hari ini ayok kita ke Kampoeng Radja (baca: kampung rajo) teman-teman! Kampoeng Radja itu semacam taman wisata yang isinya ada outbound, paintball, gokart, dan lain-lain. Cocok banget deh buat wisata keluarga kayak kita-kita ini, hehehe… Kampoeng Radja sendiri ada di Jl. Lingkar barat No108 Kenali Besar Jambi, tepatnya 400 m sebelah utara simpang rimbo atau 300 meter dari terminal Alam Barajo Jambi (source: kampoeng-radja.blogspot.com).

Pintu masuk Kampoeng Radja. HTM-nya cukup Rp 30.000 sajo.
Pintu masuk Kampoeng Radja. HTM-nya cukup Rp 30.000 sajo.
Waaaa... Akhirnya main gokart juga...
Waaaa… Akhirnya main gokart juga…
Bendera narsis harus selalu dikibarkan dimanapun kita berada.
Bendera narsis harus selalu dikibarkan dimanapun kita berada.
Ini nih kakak yang baik, ngemong adek-adek sepupunya main outbound.
Ini nih kakak yang baik, ngemong adek-adek sepupunya main outbound.
Mbah uti, aku, Awa, Bulek (sponsor utama), Laras sebelum berangkat ke Kampoeng Radja.
Mbah uti, aku, Awa, Bulek (sponsor utama), Laras sebelum berangkat ke Kampoeng Radja.

Habis nyobain gokart dan outbound-nya Rajo, mampir nyobain pempeknya Jambi yuk. Ga afdol kayanya kalo ke Sumatra tapi ga beli pempek. Ehehehe… Aku lupa banget kita belinya dimana waktu itu. tapi yang pasti ruasanya uenak buanget dehh.

Sore itu juga kita langsung tancap ke Bandara Sultan Thaha untuk balik ke Jakarta. Sambil berkunjung ke rumah saudara, sambil jalan-jalan, sambil naik pesawat. Komplit kan? Meskipun bisa dibilang Jambi minim objek wisata, tapi kalo kita cermati, banyak spot bagus lho buat hunting foto. Khususnya di daerah hutan sawitnya. So, ga ada salahnya kalo nanti kita balik kesini lagi kan? For what? For hunting!

Bye Jambi...!!!
Bye Jambi…!!!
Advertisements

4 thoughts on “Jambi, Pertama Kali Naik Pesawat”

  1. Jambi minim objek wisata? Hmmm.. Coba Mbak tancap gas ke Kerinci (salah satu kabupaten di Prov.Jambi), di sana ada: danau, air terjun, gunung, kebun teh, dll. *promosi* :))))

    1. Eh.. Ada kalimat saya yang salah ya mas? Maaf.. 😀
      Maksud saya adalah kota Jambinya, bukan provinsi Jambi.
      Untuk Kerinci, someday pengen banget bisa kesana. Ada juga Gunung Tujuh kan? Wah pasti seru jika bisa menjejakkan kaki di sana 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s