From Jatisari With Love and You


Pernah ga kamu ketemu sama teman lama yang udah lumayan lama ga ketemu? Terus kalian jalan-jalan bareng, foto bareng, ngobrol bareng, pokoknya bikin kenangan dan cerita baru sama mereka. Kalo kamu pernah, berarti kamu sama denganku.

Salah satu bentuk kekompakan kita.
Salah satu bentuk kekompakan kita.

Masa kuliah adalah masa dimana aku hidup dengan orang-orang ini, keluarga kedua aku. Kos Jatisari, kita menyebutnya. Nama ini kita ambil karena lokasi kos kita ada di Jalan Jatisari III No. 51A Tembalang, Semarang. Entah kenapa, saat itu kita bener-bener kompak dan solid. Bener-bener seperti keluarga. Hampir ga pernah ada gesekan atau pertengkaran diantara kita. Justru kita selalu menyempatkan waktu untuk bareng: masak bareng, nyuci bareng, cari makan bareng, ngawul* bareng, bikin jaket kos bareng, nangis bareng, ketawa bareng, tidur bareng, nonton tv bareng, dan mungkin masih banyak kegiatan lain lagi yang kita lakukan bareng. Sampai akhirnya satu per satu dari kita lulus dan harus meninggalkan kos Jatisari.

BEFORE
BEFORE

Selang 2-3 tahun dari mbak kos yang pertama kali lulus, kita sepertinya diberi kesempatan untuk bisa ngumpul lagi, ngumpul yang bener-bener ngumpul. Alhamdulillah, hari itu kita dapat kabar kalo Mbak Umi akan menikah. Acara pernikahan akan diselenggarakan di Cepu. Tersebarlah informasi dan singkat cerita mayoritas dari kita bisa menghadiri resepsi pernikahan Mbak Umi. Yang dari Jakarta ada, dari Bekasi ada, dari Karawang ada, dari Jogja ada, dari Demak ada, dari Kudus ada, dari Gresik ada. Almost complete! Dan kita, khususnya aku, seneeeennnggg banget bisa ngumpul bareng mereka lagi. Apalagi kita nginepnya sengaja numpang di kos Jatisari, yang mana bentuk depan kos kita udah berbeda jauh dengan terakhir kali kita ninggalin kos Jatisari. Huaaa…

AFTER
AFTER

Sabtu 16.02.13 | Karena siang hari masing-masing dari kita udah ada plan sendiri [termasuk aku yang harus nyempetin diri ketemu ayang, hehehe…], jadi kita ngumpulnya pas malem hari. Gimana ya? Serasa flash back aja teman. Serasa masih jadi anak kuliah dan anak kos. Karena kebiasaan kita kan dulu gitu, malem-malem kalo pas lagi ga ada tugas, pasti deh ngumpul di salah satu kamar penghuni kos, dan ngobrol sampe malem, atau nglakuin aktivitas lain seperti nonton film. Itu tuh ngangenin bangetttt…

I love this moment >,<
I love this moment >,<

[Waktu aku nulis cerita ini, ada rasa pengen sama mereka lagi. Dua hari itu ga cukup untuk kangen-kangenan.]

Minggu 17.02.13 | Pagi itu kita cuz ke Cepu pake elf. Bye kos Jatisari [bye juga ayang], see you soon… Perjalanan ternyata memakan waktu 4,5 jam dari Semarang untuk bener-bener sampe ke rumah Mbak Umi. Dan aloha Mbak Umi, congratulation yah… Puk puk puk, senangnya…

Sebelum meluncur ke Cepu.
Sebelum meluncur ke Cepu.
A moment
A moment
Congratulation!
Congratulation!

Dan inilah waktunya teman, kembali ke asal. Sebagian teman ikut kembali ke Semarang pake elf, Nia langsung kembali ke Jogja pake travel dari Cepu, sedangkan Mbak Ratih langsung kembali ke Gresik dari terminal Cepu. Sedangkan aku, Mbak Sinta, dan Mbak Gendis masih stay di Cepu menunggu kereta kita yang dijadwalkan berangkat jam 18.13 dari Stasiun Cepu.

Di salah satu sudut museum yang udah ga terawat :(
Di salah satu sudut museum yang udah ga terawat 😦

Sambil menunggu kereta tiba, Mbak Sinta ngajak kita ngeteng ke lokowisata Cepu. Menurut hasil browsing, wisata itu sejenis museum kereta api dan ada wisata hutan jati menggunakan rangkaian kereta api yang ditarik lokomotif tua. Terdengar keren dan kayanya seru nih. Tapi begitu kita sampai ke lokasi, oh my God! Menyedihkan banget deh, karena tempat wisata itu terbengkalai dan bener-bener udah ga kerawat.

Puas berfoto ria di lokasi itu, kita memutuskan untuk kembali ke stasiun. Waktu berangkat ke lokasi wisata tadi, kita memakai 2 becak. Nah, berhubung kita cuma ketemu sama 1 abang becak, jadi pas balik ke stasiun, kita cuma memakai 1 becak aja. Desek-desekan ga sih?! It was a memory!

Mari kita pulang ke Jakarta naik Kertajaya.
Mari kita pulang ke Jakarta naik Kertajaya.

Kereta ekonomi Kertajaya yang akan kita naiki rupanya sedikit terlambat datang. Sekitar jam 18.40 barulah kita bisa naik ke gerbong kereta. Yap, satu lagi perjalanan kita telah buat untuk dijadikan cerita dan kenangan baru. Semuanya berkesan, namun untuk perjalanan kali ini, ada sedikit kesan yang berbeda, tentunya kesan yang ga akan pernah aku lupakan!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s