Pulau Pari, Dua Tiga Pulau Terlewati


Tidak pernah bosen untuk bilang kalo Indonesia itu alamnya indah banget dan nggak akan ada habisnya untuk dieksplor. Salah satu kekayaan alam Indonesia terletak dari puluhan ribu pulau yang tersebar rata dari Sabang sampai Merauke. Ada yang sanggup menjelajah semuanya?

Salah satu pulau indah itu ada di Kepulauan Seribu, namanya Pulau Pari. Betapa excited-nya saya ketika tahu kalo piknik kantor kali ini adalah mengunjungi Pulau Pari. Yeay! Secara saya kan sama sekali belum pernah mengeksplor Kepulauan Seribu. Kebayang deh tuh snorkeling, banana boat, sunrise, sunset, barbeque. Huaaahahaha 😀 Mana gratisan pulak *eh*

Sabtu, 2 Maret 2013

Peserta piknik kali ini ada 22 orang. Berhubung yang ikut nggak cuma yang muda-muda, kita berangkatnya naik speed boat yang kita carter selama trip. Untuk paket wisata Pulau Pari 2D1N ini per orangnya dikenai cost Rp530.000. Itu udah include speed boat Marina Ancol-Pulau Pari (PP), homestay AC, makan 4x, sepeda, alat snorkeling, guide, bonus BBQ, kamera underwater, dan asuransi Jasa Raharja. Banyak tour agent yang menawarkan paket wisata ke pulau-pulau di Kepulauan Seribu. Khusus yang ingin ke Pulau Pari, salah satunya bisa menghubungi Yasir Maulana di 082122666436 atau 085813182164. Siapa tau dapet diskon juga kaya rombongan kami, hehehe.

Berangkat dari dermaga 6 Pelabuhan Marina Ancol pukul 08.00 pagi, perjalanan menggunakan speed boat ini hanya membutuhkan waktu 1 jam saja. Bandingkan dengan kapal otok-otok yang berangkat dari Muara Angke, butuh 3 jam! Pilihan ada di anda yah.

Selamat datang di Pulau Pari, Indonesia :)
Selamat datang di Pulau Pari, Indonesia 🙂

Sesampainya di pelabuhan Pulau Pari, kami langsung menuju homestay untuk check in dan istirahat sejenak. Perjalanan kemudian dilanjutkan dengan bersepeda ke arah barat pulau menuju dermaga LIPI. Sedih banget deh saat menyusuri jalanan menuju ujung dermaga. Kanan kiri jalan setapak cuma ada sampah. Selain itu kondisi jalanannya pun sudah ada yang rusak. Pemerintah, gimana nih? T.T

Harusnya pemandangan kaya gini ga ada di sini T_T
Harusnya nggak ada pemandangan ini di sini T_T

Sekembalinya dari dermaga LIPI, kami mampir dulu ke warung kelapa muda di salah satu sisi jalur homestay-dermaga LIPI. Warung ini menyediakan kelapa muda segar, mi rebus, dan menu lain. Pemandangan yang langsung menuju pantai bikin mata sejuk. Pasirnya yang putih bisa jadi spot bagus buat main levitasi. Sayang, waktu itu payung pelangiku ketinggalan di homestay. Jadi ya main levitasinya pake sapu lidi penjual warung. Hehehe 😀

Amateur tapi tetep cakep
Amateur tapi tetep cakep
Hey... Aku snorkeling loh...
Hey… Aku snorkeling loh…

Tengah hari kami kembali ke homestay untuk makan siang. Menu makan siang sudah disiapkan oleh pengelola dan diantar ke homestay kami. Jadi jangan protes kalo menunya nggak sesuai selera yah. Sehabis makan siang, agenda yang paling ditunggu-tunggu nih kayanya, snorkeling! Beneran deh, saya sudah lupa cara berenang. Mana kalo di dalem air badan tuh nggak bisa melayang. Hihihi. Untungnya ada alat snorkeling, tapi sempet deg-degan juga begitu mau nyebur ke laut lepas. Ah, mental nggak boleh cemen. Byurrr! Badan saya pun terendam sempurna di lautan ini. Puh puh, airnya asin banget, hehehe. Huaaa senangnya saya akhirnya bisa snorkeling. Meskipun penglihatan amat terbatas karena mata minus 3,5 dan akhirnya yang dilihat di bawah air cuma ngeblur-ngeblur gimana getoh, saya tetep puas! Sekali lagi saya mau bilang, DAMN I LOVE INDONESIA!

One of the best sunset I ever look
One of the best sunset I ever look

Sepulang dari snorkeling, kami bersih-bersih badan di homestay, lalu kami bersiap ke dermaga LIPI lagi buat hunting sunset! Kapan lagi bisa melihat matahari dari titik yang berbeda? Bersyukur karena sore itu meskipun terlihat agak mendung, si cantik mentari senja sempat nongol dengan anggunnya dan bergaya, siap dibidik lensa kamera saya. Wuihh, mantap! Damainya senja ditutup apik hari itu.

Malam hari, kami berniat untuk sewa alat karaokean. Niatnya pengen konser semaleman sampai suara serak di homestay. Tapi ternyata alat karaokean udah full booked 😦 Yasudah, akhirnya kami langsung barbeque-an saja sambil karaokean pakai alunan gitarnya bang Erik. Syalala~~~

Karaokean ga jelas getoh deh
Karaokean ga jelas getoh deh

Minggu, 3 Maret 2013

Pagi Pulau Pari. Tapi mataharinya kok ngumpet ya? 😦
Gagal deh dapet sunrise yang cakep kaya sunset kemaren. Padahal udah dibela-belain tuh ke pelabuhan Pulau Pari jam 5 pagi. Yaah, belom jodoh. Hehehe.

Mataharinya malu-malu kucing
Mataharinya malu-malu kucing

Berhubung agenda acaranya masih bebas, saya ngabur dulu ah ngajakin temen-temen buat banana boat. Cukup bayar Rp 30.000 kami bebas mau dijatuhin berapa kali dari banana boat. Nggak kalah excited sama snorkeling kemarin, ini juga merupakan banana boat pertama saya. Nggak tau deh gimana deg-degannya waktu pertama kali mau diceburin ke laut lepas dari banana boat yang larinya kenceng banget. Dan, byurrr! Huaaa, air udah masuk aja tuh lewat hidung. Uhuk uhuk! Tapi sekali lagi, nggak kapok!

Sekali lagi? Boleh...
Sekali lagi? Boleh…

Setelah basah-basahan lewat banana boat, kami langsung menuju ke pantai Perawan di ujung timur Pulau Pari. Dengan kondisi baju dan badan masih basah, kami cuek aja bersepeda ke pantai Perawan. Toh nanti kami disana bakal basah-basahan lagi kan? Daaann pantainya cakep banget ternyata. Pasir putihnya luas banget. Udah banyak pengunjung yang main voli pantai, berkecipak-kecipuk di pinggiran pantai dan tengah laut. Hah tengah laut? Ya iya lah, secara air lautnya cuma sedengkul orang dewasa. Di sisi lain, disewakan juga perahu sampan untuk mengelilingi hutan bakau yang ada di tengah-tengah laut. Sewa perahu ini cukup bayar Rp 30.000 saja. Bisa pake jasa pendayung atau mau dayung sendiri juga boleh. Tapi harap waspada, kalo dayung sendiri resikonya perahu anda bisa karam! Dan didoronglah satu-satunya cara untuk bisa selamat, hihihi 😀

Tariiikk bang....
Tariiikk bang….

Puas banget rasanya menjelajah Pulau Pari. Tidak terasa berkunjung ke pantai Perawan tadi ternyata acara terakhir dari paket wisata Pulau Pari. Eitss, tapi dan ternyata, ibu dan bapak sponsor kita belom puas mengeksplor cantiknya Kepulauan Seribu. Nambah deh tuh Rp1.500.000 buat bisa nengokin penangkaran penyu di Pulau Pramuka dan membuktikan mitos Jembatan Cinta-nya Pulau Tidung. Asyik! Siapa takut!

Penangkaran penyu di Pulau Pramuka
Penangkaran penyu di Pulau Pramuka
Ada yang percaya mitos jembatan cinta-nya Pulau Tidung?
Ada yang percaya mitos jembatan cinta-nya Pulau Tidung?

Ini namanya puas pangkat tiga deh. Bayangkan, dalam 2 hari kita mendayung ke 3 pulau sekaligus. Nggak tanggung-tanggung nih si ibu dan bapak sponsor nyenengin anak-anaknya. Hehehe… Next adventure kemana nih kita? Kalo Jogja gimana? Colek Gunawan Kumari.

Here we are! Yeay!
Here we are! Yeay!
Advertisements

3 thoughts on “Pulau Pari, Dua Tiga Pulau Terlewati”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s