Makan Malam Paling Romantis


Semenjak suami hijrah ke Kudus untuk bekerja, aku baru sekali aja datang ke Kudus untuk sekedar lihat kantor dia dan kos tempat dia tinggal. Itu juga ke sananya waktu kita belum nikah. Penasaran aja, gimana bentuk kosan suami, secara dari jaman dia lahir sampe kuliah, dia belum pernah kos. Tambah penasaran waktu dia cerita kalo ibu kosnya sering banget nawarin makan ke dia sama teman satu kos dia. Walah, baik banget yak ibu kosnya. Jadi inget jaman kuliah dulu waktu masih ngekos juga, dapet bu kos yang baik banget juga 🙂

Nah ceritanya aku masih pengen ini main ke Kudus, pengen banget nginep di sana. Pengen nyobain lenthog sama garang asem-nya kota Kudus. Katanya garang asemnya seger banget. Kebetulan Jumat kemarin sebelum dinas ke Jogja, aku terbang dulu dari Jakarta ke Semarang, sungkem dulu sama bapak ibu mertua, karena memang udah lama banget ga dolan ke Semarang. Ternyata pas banget hari Minggu-nya ada teman sekantor suami yang nikah di Kudus. Pucuk dicinta ulam pun tiba ini, bakal keturutan nginep di Kudus.

Kita berencana berangkat Sabtu siang dari Semarang. Tapi kok hujannya masih lebat aja ya? Dari subuh hujan di sini belum juga reda, malah makin deras. Akhirnya kita menunda keberangkatan sampai sore harinya. Pas sore ternyata hujan juga masih aja turun, tapi udah ga begitu deres. Akhirnya daripada ga kesampean nginep di Kudus, aku dan suami nekat berangkat aja walaupun masih gerimis. Kata ibu mertua, “Fandi kalo bawa motor ngebut banget lho, Tan. Suruh hati-hati, jangan ngebut-ngebut.”

Habis pamitan, kita mulai perjalanan kita ke Kudus. Gerimisnya setia banget nemenin perjalanan kita. Pas sampai di Genuk, ternyata genangan air udah setinggi betis orang dewasa. Banjir! Untung aja masih bisa dilewatin kendaraan, walaupun jalannya jadi harus pelan-pelan biar ga mogok. Setelah melewati daerah yang terkena banjir, suami kembali mempercepat laju motornya. Ngeeenngg… Udah masuk ke kota Demak. Di jalur pantura yang terkenal banyak jalan berlobangnya, motor suami sempat beberapa kali melintas di aspal yang bolong itu. Goncangannya ngeri banget. Maklum, langit udah gelap. Pandangan suami jadi terbatas karena matanya juga agak ngeblur kalo lihat jarak jauh. Ngeennngg lagi… Sebentar lagi udah mau masuk ke kota Kudus. Sebelum sukses mencapai Kudus, tiba-tiba ada suara ban motor masuk aspal berlubang. Sedetik kemudian motor suami jalannya jadi oleng. Yaaahhh ternyata ban motor bagian belakang suami bocor. Huaaa… Sempet kesel sedikit tuh sama suami karena ga ngeliat ada lubang gede di depan sana. Akhirnya ada kali 45 menit kita jalan kaki cari tukang tambal ban. Mana masih gerimis pula.

Di tempat tambal ban, setelah dicek ternyata ban dalam-nya udah ga bisa ditambal lagi karena sobek. Jadi harus diganti ban dalam baru. Daripada nganggur dan bengong nungguin ban motor dibetulin, aku ngelirik bekal nasi sama lauk ayam goreng dan oseng cumi yang ibu mertua bawain dari rumah dan tanya ke suami, “Ayang mau makan?” Secepat kilat dia jawab, “Yaudah bukain tho…”

Hahaha rupanya suami laper. Langsung deh tuh aku bukain nasi sama lauknya dan langsung aku suapin ke suami pake tangan. Aih, rencananya makan malam kita mau di kosan suami, eh jadinya malah makan di tukang tambal ban, ditemenin sama gerimis yang nyiprat-nyiprat kaki kita pula. Ckckck… Romantisss….

Advertisements

One thought on “Makan Malam Paling Romantis”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s